Senin, 02 September 2013

 08.55      1 comment

Rumah dalam Tanda Kutip
Oleh : Azhaarul Jannah (Staf divisi Srikandi UKM-FEB SEFiS FEB UTM)



Sumber Gambar : Google
Ternyata kau tak berniat untuk singgah dan menetap disini, kau hanya beristirahat dan mampir sebentar.....

          Ada seseorang yang tiba-tiba berkunjung ke rumah ini. Aku tak tahu bagaimana ia bisa datang, yang aku tahu dia tiba-tiba datang. Entah apa maksud dan tujuannya. Kupikir, ia hanya akan bertamu sebentar. Tetapi, nyatanya ia tak kunjung pergi dari rumah ini.
          Musim telah berganti. Ia tak kunjung pergi. Sebenarnya ingin sekali kulontarkan pertanyaan “Kapankah kau akan pulang dari rumah ini?”. Tapi kuurungkan niatku itu. Mungkin ia akan pergi sebentar lagi.
          Musim pun kembali berganti. Dia masih tetap disini. Aku tak tahu sebenarnya apa maksud dan tujuannya hingga ia tetap tinggal di rumah ini. Oh, aku tak ingin rasa penasaran ini bergumpal. Aku kumpulkan sedikit demi sedikit keberanian untuk menanyakan hal itu.
         Dan ketika aku bertanya, “Sampai kapankah kau akan berada di rumahku?”.
         “Tidakkah kau mengerti? Untuk apakah aku melewati dua musim di rumah ini jikalau aku hanya sekedar bertamu?” Jawabnya tanpa ragu.
         “Apa maksudmu? Aku benar-benar tak mengerti.” Ujarku.
         “Ketika pertama kali aku datang ke rumah ini, aku hanya berniat untuk bertamu saja. Tetapi setelah lama-kelamaan aku singgah disini, aku menemukan sebuah kenyamanan tersendiri. Sehingga kini, aku tak hanya ingin sekedar bertamu, tapi aku ingin menetap disini.”
         “Menetap? Bagaimana bisa? Tidakkah kau lihat? Rumah ini tak nyaman. Rumah ini telah rapuh. Banyak dinding yang hendak roboh. Catnya pun banyak yang mengelupas.”
         “Tak apa-apa. Aku akan memperbaikinya.”
         “Aku takut kau akan menambah kerusakan pada rumah ini.”
         “Percayalah padaku, aku akan membuat rumah ini seperti rumah baru.”
         Ternyata ia benar-benar serius untuk menetap disini. Walaupun sebenarnya aku takut ia akan membuat lebih banyak kerusakan di rumah ini, aku  mengizinkannya untuk menetap disini, berusaha percaya padanya.
Waktu berlalu. Aku terbiasa dengan keberadaannya. Aku rasa, kini dia menjadi pelangi. Sedikit banyaknya, ia telah memberi warna tersendiri di rumah ini.
         Aku berusaha memberikan jamuan terbaik untuknya. Menjadi sebaik-baiknyakhadimah untuknya, meskipun aku shahibul bait di rumah ini. Aku pun terbiasa dengan keadaan ini dan berharap akan seperti ini seterusnya.
         Apa yang ia katakan terbukti. Ia menyulap rumah ini menjadi rumah baru. Ia mengganti semua kerusakan yang ada di rumah ini. Aku semakin nyaman berada di rumah ini. Gelar “pesulap” layak diberikan untuknya, rumah yang semula penuh dengan kerusakan dapat ia ubah menjadi rumah yang begitu nyaman.

                                                                     ***

        Dan setelah sekian lama ia menetap di rumah ini, aku rasa ia mulai tak nyaman tinggal disini. Aku takut ia pergi dari rumah ini. Aku takut ia mencari tempat lain untuknya menetap.
        Tak kusangka, hal yang aku takutkan terjadi. Ia ternyata pergi dari rumah ini. Mungkin ia merasa bosan, atau ia sudah merasa tak nyaman. Hmm, hati ini hanya bisa menerka tanpa tahu jawaban pasti.
        Mencoba berprasangka baik, ia mungkin hanya pergi sebentar. Tetapi setelah aku menunggunya begitu lama, ia tak juga kembali. Apa boleh buat, aku tak bisa memaksanya untuk tetap tinggal di rumah ini.
        Ya, ia benar-benar pergi. Setelah kepergiannya, rumah ini berubah. Banyak genting yang bocor, catnya mengelupas, pagarnya dipenuhi karat, dindingnya hampir roboh, rapuh. Angin hanya membutuhkan satu hembusan halus saja untuk merubuhkan rumah ini.
         Aku tak ingin tahu alasan mengapa ia pergi dari rumah ini. Aku tak akan melemparkan tanda tanya lagi kepadanya. Hanya mengharap, waktu yang akan menjawab semua ini. Dan hanya bisa bermunajat, dimanapun ia berada, semoga ia tetap dilindungi, disayangi, dan dihargai.
         Kini aku harus melepas mimpi itu ke udara. Membiarkannya diterpa angin. Sejauh-jauhnya, sekencang-kencangnya. Usahlah kau khawatir, aku takkan pernah membencimu. Aku tetap menganggapmu pelangi. Pelangi yang sempat mewarnai rumah ini.
         Dan kini, aku akan membiarkan rumah ini kosong dan tak berpenghuni. Aku akan menyerahkan rumah ini kepada pemiliknya, pemilik dari alam semesta. Memang, hampa kini menyelimuti rumah ini. Tapi aku yakin, ini hanya sementara.
         Aku akan membiarkan rumah ini kosong dan tak berpenghuni sampai saat itu tiba. Saat dimana seorang ‘dia’ yang tak tahu siapa, benar-benar ‘berniat’ menempati rumah ini bagaimanapun keadaannya. Saat dimana seorang ‘dia’ yang tak tahu siapa, benar-benar ‘ingin’ untuk menempati rumah ini.
         Apakah kaktus berbunga setiap saat? Tentu tidak. Kaktus akan berbunga pada saatnya. Ya, semua akan ada saatnya. Semua akan indah pada waktunya. Sabarlah wahai hati. Kau hanya perlu menunggu sedikit lama untuk itu.
                                                                        ***
Reaksi:

1 komentar:

  1. Tôi đã chua dau da day khỏi như thế nào ? , Cách chữa benh viem loet da day ta trang , Cách chữa viêm amidan mãn tính , Thuốc trị amidan mủ ,điều trị benh me day , điều trị gan nhiễm mỡ , đặc trị viêm phế quản phổi, Làm thế nào để có bài thuoc chua ho ,Cách chữa trị viêm mũi dị ứng ,thuốc chữa viem xoang man tinh ,Cách chữa bệnh đau dạ dày hiệu quả , Phương pháp chữa thực quản dạ dày , Bài thuốc đặc trị trào ngược dạ dày ở trẻ em, thuốc chống benh rung toc, Vô sinh do ảnh hưởng từ bệnh roi loan kinh nguyet ở phụ nữ , mắc chứng thoai hoa dot song co làm cách nào để chữa ? Tìm hiểu về cách giảm đau dạ dày Để biết cách giảm bớt cơn đau của bệnh . Phương thuốc quý chua viem gan b Hiệu quả , Đông y chua viem amidan , Viêm họng và viêm amidan cấp mủ làm sao chữa được ?, Thuốc đông y chữa bệnh đau đại tràng lâu ngày . Chúng tôi chuyên nghiên cứu bệnh đau dạ dày ăn gì cho nhanh khỏi . Bạn nên biết về triệu chứng bệnh đau dạ dày Như thế nào.

    BalasHapus

Popular Posts

Recent Posts

Unordered List

Text Widget